Inisiatif Otak dan Implan Otak

Inisiatif Otak dan Implan Otak

Para peneliti di University of Southern California baru-baru ini mengumumkan keberhasilan penerapan implan otak untuk meningkatkan memori pada sukarelawan manusia. Ini telah menjadi dorongan penting bagi BRAIN Initiative (diluncurkan oleh mantan Presiden Obama pada tahun 2013), sebuah proyek ambisius dengan banyak cahaya tetapi juga beberapa bayangan. Yang utama, partisipasi penting Badan Pertahanan AS DARPA .

BRAIN Initiative

BRAIN Initiative (Brain Research through Advancing Innovative Neurotechnologies), dengan investasi awal sebesar 100 juta dolar —disediakan oleh lembaga pemerintah dan kontributor swasta— dan dengan tujuan ambisius untuk mempromosikan dan mempromosikan pengembangan dan penerapan teknologi baru untuk merevolusi pengetahuan kita tentang otak manusia dan menemukan obat untuk berbagai gangguan otak.

Para peneliti dari University of Southern California mengumumkan hasil yang berhasil dicapai dengan implan otak untuk meningkatkan memori. Intinya, prostesis ini adalah perangkat kecil yang dilengkapi dengan elektroda yang dimasukkan ke dalam wilayah hippocampus otak.

Dengan menghasilkan impuls listrik, mereka meniru mekanisme alami dimana ingatan jangka panjang dibentuk dan disimpan. Untuk melakukan ini, mereka mengintegrasikan perangkat lunak yang diprogram dengan “neurocode”, diidentifikasi dan dikembangkan dari analisis dan studi sinyal otak.

Apa yang dikejar adalah bahwa implan mengembalikan atau mengganti sirkuit memori saraf pada orang dengan cedera otak atau terkena penyakit seperti demensia atau Alzheimer, yang telah kehilangan kemampuan untuk memulihkan ingatan mereka. Mereka akan bertindak sebagai semacam bypass otak untuk memotong area yang rusak.

Dalam percobaan yang dilakukan, para peneliti menemukan bahwa hasil yang dicapai oleh dua puluh subjek sukarelawan dalam tes memori meningkat 30% dengan penggunaan perangkat. Dan penciptanya yakin bahwa, dalam waktu dekat, implan serupa dapat digunakan untuk mengobati jenis cedera, gangguan, dan gangguan otak lainnya.

Jika kode saraf yang sesuai dikembangkan untuk memprogramnya, akan memungkinkan untuk mengobati semuanya, mulai dari masalah neurodegeneratif hingga cedera mata atau mobilitas, autisme, atau disleksia.

Peta Kabel Listrik dari Otak

Hampir bersamaan dengan tim California, para ilmuwan dari University of Pennsylvania mengumumkan pembangunan peta lengkap pertama dari sambungan listrik otak manusia, yang akan memfasilitasi identifikasi kode saraf yang diperlukan. Prestasi lain dianggap berasal dari BRAIN Initiative.

Implan saraf memiliki potensi untuk meningkatkan kualitas hidup orang dengan cedera dengan menawarkan, misalnya, cara untuk menerjemahkan impuls motorik dari otak dan mengirimkan atau mengarahkannya ke perangkat, baik itu kursor, kursi roda atau kursi roda prostesis. Dan inisiatif Brain merupakan pendanaan penting untuk penelitian di bidang ini

Sara Goering , profesor Bioetika di University of Washington dan rekan penulis artikel yang diterbitkan di Nature di mana sekelompok ahli menganjurkan pembentukan segera kode etik dan undang-undang tentang penerapan perangkat otak.

Dan itu adalah bahwa teknologi saraf baru tidak bebas dari area gelap. “Kita harus sangat berhati-hati dalam mengintervensi otak manusia karena identitas dan otonomi kita bergantung padanya. Jadi kita harus sangat sadar bahwa ketika kita memasang implan, itu tidak membahayakan mereka. Kita harus sepenuhnya menyadari di mana kita harus menempatkan batas dan berpikir dengan sangat hati-hati tentang bagaimana kita ingin mengatur dan melindungi apa yang paling kita hargai” bantah Sara Goering.

Implan untuk Tentara

Kekhawatiran ini bahkan lebih besar ketika lembaga pemerintah utama yang membantu membiayai inisiatif OTAK adalah organisasi militer DARPA (Defense Advanced Research Projects Agency).

Dan di antara program yang didukungnya adalah beberapa seperti yang disebut RAM (Memulihkan memori Aktif), RAM Replay, yang mengejar pengembangan teknologi untuk pemulihan ingatan pada orang yang terkena kerusakan atau cedera otak traumatis, seperti veteran perang. Dan juga pemulihan ingatan dan kemampuan khusus yang sebelumnya diperoleh oleh orang (waras) mana pun, khususnya oleh tentara.

Mereka dikembangkan di bawah premis bahwa personel militer memikul tanggung jawab yang semakin besar ketika menilai, membuat keputusan, dan bertindak didukung oleh pengalaman mereka. Seberapa baik Anda mengingat dan mengingat pengalaman itu dapat membuat perbedaan dalam cara Anda melanjutkan pertempuran atau situasi berisiko lainnya.

Sementara itu, program yang disebut TNT (Targeted Neuroplasticity Training) bertujuan untuk mencapai teknologi yang mengoptimalkan pembelajaran dan pelatihan tentara untuk mengurangi waktu dan biaya serta memaksimalkan kemampuan mereka. Dan pada kenyataannya, mereka semua adalah pewaris dari garis tindakan yang diluncurkan oleh Badan Pertahanan di bidang penelitian implan otak sejak tahun 1970-an.

Menggunakan implan saraf untuk meningkatkan kemampuan tentara itu menantang. Sara Goering mengerti bahwa meningkatkan kemampuannya mengurangi korban dan melindungi tentara, tetapi dalam konteks militer saya prihatin dengan tekanan yang mungkin ada untuk menyetujui penggunaannya dan bagaimana menerapkannya.

Itulah sebabnya kelompok Sara mengusulkan pembentukan komisi internasional untuk menetapkan garis tindakan dan batasan untuk pengembangan dan penerapan teknologi saraf, meskipun menyadari kesulitan untuk memprediksi apa yang mungkin terjadi.

About the Author: Kanalonline

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.