Temuan Baru tentang Memori Otak

Temuan Baru tentang Memori Otak

Bahwa sebagian orang mengingat masa lalu sebagai rangkaian episode yang penuh detail (memori episodik), sementara yang lain menyimpan makna peristiwa di otaknya (memori semantik) banyak kaitannya dengan konfigurasi koneksi otak  seperti terungkap baru-baru ini dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal Cortex.

Ilmu saraf mengungkap mekanisme canggih dari memori manusia untuk menjelaskan bagaimana kita menyimpan dan mengingat informasi. Ini bukan satu-satunya hal yang baru-baru ini kita pelajari tentang bagaimana otak manusia menyimpan informasi. Selain tipologi yang berbeda, memori juga memiliki resolusi yang berbeda.

Setidaknya dua versi dari setiap peristiwa, satu lebih kasar dan satu lebih halus, disimpan di berbagai bagian hippocampus, area berbentuk kuda laut yang penting untuk memori dan pembelajaran. Dan sesuai kebutuhan, kami dapat memulihkan data paling umum secara kasar dari peristiwa yang sama atau mengingat detail terkecil sekalipun.

Bentuk memori lain yang telah menantang para ilmuwan saraf selama bertahun-tahun adalah memori kerja.

Artinya sejumlah kecil informasi yang dapat kita simpan sementara dalam memori, untuk tugas-tugas yang kita lakukan pada saat tertentu, berbeda dengan sejumlah besar data yang disimpan dalam file memori permanen kita dan yang kita akses dari waktu ke waktu.

Sebagaimana didefinisikan untuk OpenMind oleh Nelson Cowan, seorang peneliti di University of Missouri-Columbia (AS) dan salah satu pakar terkemuka dunia tentang bentuk memori ini. “Antara lain, kita membutuhkan working memory untuk memahami apa yang kita lihat, dengar atau baca, serta untuk memecahkan masalah,” jelasnya.

Salah satu aspek paling menarik yang diselidiki Cowan adalah hubungan antara memori kerja, perhatian, dan konsentrasi. Saat ini kita tahu bahwa ada area otak seperti alur intraparental yang bertanggung jawab untuk menyimpan informasi tertentu dalam fokus perhatian, dan mereka berfungsi sebagai panah yang menunjuk ke area yang menyimpan informasi visual atau verbal untuk sementara waktu.

Yang belum begitu jelas adalah sejauh mana kita dapat mengingat informasi yang tidak kita perhatikan , yang tidak kita sadari, salah satu pertanyaan yang telah peneliti klarifikasi di tahun-tahun mendatang.

Meskipun jika ada tantangan dalam ilmu saraf memori yang akan disorot untuk dekade berikutnya, Cowan memilih untuk mengetahui apa batasannya sebenarnya dan bagaimana mengatasinya.  Beberapa tahun yang lalu, pada tahun 2001, ahli saraf ini menerbitkan sebuah artikel di mana ia menyimpulkan bahwa kapasitas dasar untuk retensi memori sementara adalah 3 atau 4 elemen untuk orang dewasa dan 2 atau 3 untuk anak-anak.

Namun, benar juga bahwa “manusia berhasil menemukan cara untuk melewati batas itu dengan menggunakan pengetahuan dan strategi untuk menggabungkan informasi di area khusus yang membuat pikiran manusia lebih kuat dan fleksibel,” tambah Cowan.

Apa yang tampak jelas bagi kita pada saat ini adalah total kapasitas memori jangka panjang , yang akan berada di kisaran petabyte , yaitu setara dengan kapasitas World Wide Web, menurut sebuah studi oleh Institut Salk. Ini mewakili sepuluh kali lebih banyak volume informasi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Dan yang lebih menarik: telah ditemukan bahwa, antara setiap 2 hingga 20 menit, sinapsis antar neuron. Mereka tumbuh dan menyusut diantara 26 ukuran berbeda tergantung pada sinyal yang mereka terima. Itu membuat mereka sangat efektif dalam hal komputasi, serta sangat ekonomis dari sudut pandang energi.

Penemuan ini menunjukkan bahwa, tersembunyi di balik kekacauan dan ketidakteraturan yang tampak, ada ketepatan yang mengejutkan dalam ukuran dan bentuk neuron yang sama sekali tidak kami sadari. Trik otak menyembunyikan kunci yang kita butuhkan untuk mengembangkan komputer yang lebih efisien.

Dan dengan begitu banyak informasi, siapa yang menentukan urutan prioritas ingatan?

Pusat Ilmu Saraf Universitas California mendemonstrasikan dengan bantuan pencitraan resonansi magnetik bahwa memori mempelajari dan memprioritaskan pengambilan informasi yang terkait dengan beberapa penghargaan, dan oleh karena itu diharapkan ini akan berguna untuk membuat keputusan masa depan yang memberikan imbalan baru.

 

Temuan Baru tentang Memori Otak

About the Author: Kanalonline

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.