Fanny Hesse, Ibu Kultur Bakteri

Fanny Hesse, Ibu Kultur Bakteri

Pada 1970-an, teknologi DNA rekombinan baru memungkinkan untuk menggunakan bakteri sebagai pabrik gen dan protein yang dibuat khusus, Escherichia coli yang sederhana (bakteri usus yang digunakan sebagai pion kecil untuk tugas-tugas ini) melompat dari laboratorium mikrobiologi ke banyak orang lain di seluruh dunia, yang mungkin bekerja di berbagai bidang seperti kanker, virus, atau fisiologi tanaman.

Semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa metode kultur yang andal, yang sekarang distandarisasi di seluruh dunia dan yang menggunakan media padat dalam cawan Petri. Inovator yang memperkenalkan media ini, orang Amerika Fanny Hesse (22 Juni 1850 – 1 Desember 1934) , telah dilupakan selama hampir satu abad. Hanya baru-baru ini sosok yang pantas, dengan haknya sendiri, gelar ibu kultur bakteri mulai pulih.

Angelina Fanny Eilshemius (Fanny Hesse)

Kisah Angelina Fanny Eilshemius mirip dengan banyak wanita lain yang kontribusinya baru dihargai dan diakui lama setelah kematiannya. Untungnya, beberapa detail tentang biografi awalnya berasal dari sumber yang dapat dipercaya: cucunya Wolfgang Hesse, seorang dokter penyakit dalam yang pada tahun 1992, sudah pensiun, menulis biografi singkat tentang kakek-neneknya untuk ASM News,Buletin Masyarakat Amerika untuk Mikrobiologi.

Di sana Hesse menceritakan bahwa Fanny lahir di New York sebagai anak tertua dari sepuluh bersaudara —hanya separuh yang akan bertahan—dari keluarga kaya imigran Eropa, Belanda, dan Prancis-Swiss, masing-masing. Rupanya, keluarga Eilshemius terkait dengan seorang dokter Brooklyn kelahiran Jerman bernama Richard Hesse. Saudaranya, Walther, juga seorang dokter, mengunjunginya di sana beberapa kali sebagai dokter di kapal laut Jerman dan bertemu dengan Eilshemius.

Pernikahan Fanny yang Dijodohkan

Fanny tidak diberi pendidikan lain selain dari para wanita muda pada masanyayaitu hanya untuk pekerjaan rumah tangga dan memasak. Pada usia 15, dia dikirim ke sekolah asrama Swiss untuk menyempurnakan bahasa Prancis dan ekonomi rumah tangganya. Pada kesempatan kunjungan dari orang tuanya, ia melakukan perjalanan melalui Eropa ke Dresden, di mana ia bertemu lagi dengan Walther Hesse.

Pernikahan itu segera diatur, karena Walther, seorang dokter keluarga, adalah pasangan yang pantas. Pada tahun 1874 mereka merayakan pernikahan mereka dan segera setelah mereka menetap di wilayah pegunungan Erzgebirge, antara Saxony dan Republik Ceko, di mana Walther ditugaskan sebagai dokter untuk operasi penambangan uranium. Ketika efek mineral radioaktif belum diketahui, Walther mengobati banyak kasus kanker paru-paru di sana, yang kemudian dikaitkan dengan arsenik. Ini,

Sebagai istri seorang dokter yang mengabdikan diri untuk mengurus rumah dan membesarkan ketiga anaknya, sosok Fanny (atau Lina, begitu akrab di kalangan keluarga) dikaburkan. Walther melakukan perjalanan ke Munich untuk memperluas pengetahuannya tentang kebersihan lingkungan, sebuah subjek di mana ia menerbitkan berbagai penelitian dan yang akhirnya membimbingnya menuju bakteriologi.

Kemudian ilmu yang baru lahir: pada tahun 1860-an orang Prancis Louis Pasteur dia telah mengembangkan eksperimen perintisnya pada mikroba dan hubungannya dengan penyakit, dan pada awal 1980-an seorang ahli bakteriologi Jerman bernama Robert Koch muncul.

Walther Hesse tiba di laboratoriumnya di Berlin pada tahun 1881, dalam peran yang setara dengan rekan pascadoktoral saat ini, untuk mempelajari kontaminasi mikroba di udara dan air minum dan air limbah.

Ini tidak hanya mendorongnya untuk merancang teknik pengambilan sampel dan kultur baru, tetapi juga memperkenalkannya pada penelitian tentang metabolisme bakteri dan peran mikroba dalam penyakit menular. Tahun berikutnya Koch mengidentifikasi basil tuberkulosis; sebuah penemuan yang begitu transendental sehingga, menurut teman dan koleganya Friedrich Löffler, mengubah Koch dalam semalam menjadi peneliti paling sukses dan luar biasa sepanjang masa.

Namun, ada masalah dengan kultur bakteri. Untuk pengambilan sampel polusi udaranya, Walther menggunakan tabung kaca yang dilapisi gelatin sebagai media padat. Namun hal itu berhenti terjadi pada suhu tinggi musim panas atau inkubasi, karena gelatin meleleh di atas 30 °C.

Bakteri tertentu juga melahap gelatin, menghancurkan kultur. Walther dan Koch mencoba menggunakan irisan kentang untuk menumbuhkan koloni terisolasi, tetapi tidak banyak berhasil. Jadi Walther menoleh ke orang yang paling tahu bahan makanan dan khasiatnya: istrinya, Lina.

Dari Dapur Ke Laboratorium

Sebenarnya, selama Walther membangun karirnya, Fanny tidak terkurung di rumah. Sebaliknya, dia telah menjadi asisten laboratorium yang rajin dan teliti, penting untuk pekerjaan eksperimental, meskipun selalu dalam bayang-bayang suaminya.

Selain itu, dengan gaya artistik yang dia warisi dari keluarganya (dia adalah cucu dari pelukis Swiss Louis Léopold Robert (serta Walther), yang karyanya disebutkan dalam The Count of Monte Cristo), Fanny mengungkapkan dirinya sebagai ilustrator ilmiah yang sangat baik, menggambar persiapan mikroskopis untuk studi suaminya.

Tetapi setiap ahli biologi atau ahli kimia eksperimental dapat membuktikan bahwa laboratorium dan dapur memiliki kesamaan tertentu, yang pasti jauh lebih besar pada masa yang masih sangat tradisional.

Dan ketika Walther bertanya kepada istrinya mengapa jeli dan pudingnya tidak meleleh dalam panas, dia menjawab: agar-agar, zat pembentuk gel yang diekstraksi dari ganggang dan digunakan untuk memasak di daerah tropis, dan yang dia ketahui di New York melalui tetangga Belanda yang pernah tinggal di pulau Jawa.

Penggunaan agar-agar sangat sukses: tetap padat hingga 90 °C, transparan, dapat disterilkan dan dicampur dengan bahan lain, tahan terhadap enzim mikroba dan dapat disimpan untuk waktu yang lama.

Kultur agar baru mempromosikan karya Walther, tetapi juga karya Koch, yang dalam studinya yang terkenal pada tahun 1882 tentang basil tuberkel menulis: “Bacilli tuberkulosis juga dapat dibudidayakan pada substrat lain yang mengandung nutrisi, jika memiliki sifat yang mirip dengan serum yang dipadatkan. Mereka dapat tumbuh pada gel padat yang tetap padat pada suhu inkubator, disiapkan dengan menambahkan agar-agar ke infus daging atau media pepton.”

Tetapi tidak ada yang menjelaskan alasan media baru ini, apalagi memberikan penghargaan sedikit pun kepada penulis inovasi.

Kontribusi penting yang tidak pernah diakui

Penemuan Fanny Hesse memiliki kekuatan yang sangat besar. Pelat agar untuk kultur bakteri saat ini digunakan oleh jutaan orang di seluruh dunia untuk pertumbuhan campuran bakteri yang heterogen dan untuk isolasi koloni klon, serta untuk budidaya tanaman.

Salah satu dari dua komponennya, agarosa, adalah bahan penting dari gel yang juga disiapkan oleh ribuan laboratorium di seluruh dunia untuk memisahkan dan memurnikan biomolekul, terutama fragmen DNA. Agar dan agarosa ada di daftar belanjaan yang biasa ada di setiap laboratorium biologi molekuler, dan mereka adalah dua produk yang tidak akan pernah kekurangan, atau semua karya ilmiah akan berhenti.

Dan terlepas dari segalanya, Fanny Hesse tidak pernah menginginkan pengakuan untuk itu. “Dalam keluarga Hesse, kontribusi bakteriologi ini hampir tidak pernah disebutkan,” tulis cucunya, Wolfgang Hesse.”

Lina tidak pernah membicarakannya, mungkin karena dia orang yang sangat sederhana. Karena itu, dia juga tidak mencari eksploitasi komersialnya; menurut Wolfgang, dia berpikir bahwa itu tidak benar.

Pada tahun-tahun berikutnya, Walther melanjutkan karirnya yang sukses sebagai ahli lingkungan dan kesehatan masyarakat di Eropa dan Amerika Serikat, sampai kematiannya pada tahun 1911. Fanny hidup 23 tahun lagi.

Ketika pertanian keluarganya di New Jersey dijual selama Perang Dunia I, bagian warisannya disita sebagai milik musuh. Bertahun-tahun kemudian dia akan menerima sejumlah uang untuk itu untuk menambah pensiunnya. Setelah kematiannya dalam Perang Dunia 2, banyak warisan Hessian di Dresden dihancurkan oleh pengeboman Sekutu.

Pada tahun 1939, sejarawan medis Arthur Hitchens dan Morris Leikind menerbitkan sebuah artikel tentang pengenalan agar-agar dalam mikrobiologi yang mereka hubungi Friedrich Hesse, seorang ahli bedah dan putra Fanny, yang memberi mereka data tentang Frau Hesse yang dikatakan telah penulis inovasi semacam itu.

Hitchens dan Leikind bertanya-tanya: “Tidak bisakah agar-agar biasa selanjutnya disebut ‘media Frau Hesse’? Kontribusinya pada bakteriologi membuatnya abadi.” Namun usulan itu tidak berhasil. Kuliner budaya yang semula bernama Koch kini dikenal dengan nama penemunya, salah satu asistennya, Julius Richard Petri. Tapi agar-agar tetap saja agar-agar.

Fanny Hesse, Ibu Kultur Bakteri

About the Author: Kanalonline

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.