Gregor Mandel

Teka-teki dan Kontroversi Gregor Mandel

Gambaran yang mungkin diketahui banyak orang tentang Mendel adalah penelitian melalui persilangan yang dia buat pada kacang polong dan Mendel merupakan orang pertama yang menyimpulkan hukum Genetika. Tetapi ada berbagai teka-teki dan kontroversi terhadap kehidupan dan eksperimen Mendel.

Teka-teki Kehidupan Mendel

Salah satu teka-teki terpenting dalam hidup Mendel adalah mengapa ia masuk biara dan menjadi pendeta.

Mendel lahir pada tahun 1822 – peringatan dua abadnya dirayakan pada 20 Juli 2022 – dari keluarga sederhana petani keturunan Jerman yang telah menetap selama bertahun-tahun di perbatasan antara Silesia dan Moravia, kemudian di Kekaisaran Austro-Hungaria, sekarang di saat ini Republik Ceko.

Dengan bantuan keluarganya, beberapa subsidi negara dan memberikan les privat, Mendel menyelesaikan studinya di sekolah menengah dan universitas di wilayah tersebut dengan untung besar. Rupanya dia akan menjadi guru.

Tetapi pada tahun 1843, setelah ia menyelesaikan studi universitasnya, ia bergabung dengan kongregasi religius Augustinian di biara Santo Tomas de Brünn, sekarang Brno Ceko. Di sana ia ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1847 dan di sana ia melakukan eksperimennya dengan kacang polong pada paruh kedua abad ke-19, menerbitkannya pada tahun 1865-66.

Karena dia sebelumnya tidak menunjukkan kecenderungan khusus untuk beragama, dikatakan bahwa Mendel memasuki biara dan memeluk kehidupan religius untuk meringankan kekurangan sarana keuangannya untuk melanjutkan kehidupan intelektualnya.

Bahkan, biara saat itu merupakan pusat besar yang memancarkan budaya dan pengetahuan di wilayah tersebut, yang memiliki perpustakaan yang bagus, ladang untuk menanam tanaman dan hewan, dengan tokoh-tokoh intelektual yang hebat di antara komponen-komponennya, dll. Di sisi lain, meskipun ayahnya ingin dia kembali ke pertanian keluarga – dia setengah lumpuh akibat kecelakaan – Mendel tidak siap untuk pekerjaan itu, tidak pernah lebih baik mengatakannya.

Tetapi ada hipotesis baru-baru ini dalam arti bahwa apa yang akhirnya memutuskan dia untuk memasuki biara adalah untuk melepaskan beban yang harus dia tanggung di tahun-tahun sebelumnya sebagai pengganti ayahnya untuk memenuhi perbudakan yang memaksa mereka kepada penguasa kerajaan.

Padahal, menurut hipotesis ini, penghambaan tersebut bisa menjadi penyebab tahun kosong dalam studi universitasnya sebelum masuk biara. Namun, sebagian besar waktu dikatakan bahwa penundaan ini dapat disebabkan oleh fakta bahwa Mendel memiliki sifat yang rentan terhadap depresi, yang dapat muncul dengan sendirinya ketika masalah menumpuk. Pertama-tama seperti yang kami katakan ketika dia berada di tahun-tahun terakhir studi universitasnya.

Teka-teki dalam aspek-aspek kehidupannya tetap ada, tetapi yang juga tersisa adalah, apa pun itu dan terlepas dari segalanya, pastilah pintu masuk ke biara itulah yang memungkinkannya merancang dan melaksanakan eksperimennya dengan kacang polong dan dengan kecerdasan Anda mulai sekilas tentang aturan waris.

Karya Mendel Yang Penuh Teka-teki dan Kontroversi

Berbagai jenis teka-teki dan/atau kontroversi telah ada dan bahkan masih ada tentang karyanya. Pertama-tama tentang tujuan yang ia lakukan eksperimennya.

Saat ini diperkirakan bahwa dia membuat mereka mencoba menyelidiki mekanisme pewarisan variasi yang dimiliki makhluk hidup dalam karakteristik mereka yang berbeda. Tetapi Mendel dalam artikelnya tahun 1866 “Eksperimen Hibridisasi pada Tanaman” menyebutkan bahwa dia melakukannya untuk mencoba menjelaskan kemungkinan peran fenomena hibridisasi dalam evolusi.

Bahkan, telah disebutkan oleh beberapa penulis bahwa Mendel melakukan eksperimennya untuk membantah -sejak dia adalah seorang pendeta- teori evolusi Darwin yang diterbitkan pada saat itu.

Tetapi baik dalam teks ini maupun dalam otobiografi singkat lainnya, korespondensi, anotasi dalam buku-buku Darwin, pernyataan kepada kerabat atau kenalan-Mendel membela hal seperti itu, jika mungkin dia membahas dengan orang Inggris terkemuka beberapa aspek seperti kemungkinan peran domestikasi dan budidaya hewan dan tumbuhan mungkin harus mempercepat asal usul varian baru.

Bagaimanapun, harus disebutkan bahwa, setelah penemuan kembali eksperimen Mendel pada awal abad ke-20, setelah tahap awal di mana variasi Mendel diremehkan untuk evolusi, mereka kemudian diterima bersama dengan variasi lain-yang kuantitatif- sebagai dasar dari proses evolusi, keduanya menjadi bahan di mana seleksi alam bertindak.

Kedua, ada banyak diskusi tentang interpretasi Mendel tentang hasil-hasilnya dalam kaitannya dengan hereditas dan genetika. Dan Mendel setelah melakukan eksperimennya merumuskan penjelasan yang tidak sepenuhnya cocok dengan penjelasan yang diberikan kemudian pada eksperimennya.

Bahkan, Mendel mengusulkan bahwa di dalam kacang polong ada beberapa “disposisi” -anlagen- untuk karakter yang berbeda yang variasinya ditransmisikan ke keturunannya tanpa pencampuran dan independen satu sama lain. Tapi dia tidak berbicara tentang gen, atau alel, atau homozigot, atau heterozigot, atau… semua konsep yang kemudian dikaitkan dengan eksperimennya dan hukum “miliknya”.

Ini sebagian besar merupakan karya salah satu penemu kembali awal – Carl Correns dan orang lain yang datang segera setelahnya seperti William Bateson, yang diberi nama Genetika.

Kontroversi besar lainnya yang muncul sehubungan dengan Mendel adalah kemungkinan “pengaturan” hasil-hasilnya sehingga mereka “mematuhi” aturan-aturan yang dia usulkan. Jadi, tak lama setelah eksperimennya ditemukan kembali, ada sejumlah penulis – beberapa sangat penting dalam sejarah Genetika seperti Ronald Fisher – yang berbicara tentang bagaimana “menyesuaikan” beberapa hasilnya dengan apa yang diharapkan.

Secara spesifik disebutkan bahwa pada persilangan monohibrida generasi kedua (pada persilangan, misalnya tanaman ercis dari varietas berbiji halus dengan yang lain berbiji keriput) hasil yang diperoleh Mendel terlalu disesuaikan dengan rasio yang diharapkan yaitu 3 banding 1; 3 dari varietas yang tersisa pada generasi pertama, dalam hal yang disebutkan berbiji halus, dan 1 dari varietas yang tampaknya menghilang, rugosa dalam kasus ini.

Dengan kata lain, mereka berargumen bahwa “tidak mungkin” baik secara statistik maupun eksperimental untuk mendapatkan hasil yang begitu baik. Dan meskipun Fisher tidak secara khusus menuduh Mendel melakukan penipuan – jika ada “kolaborator” – masalah itu tetap tertunda sementara seluruh Ilmu Genetika dikembangkan.

Namun pada tahun 1960-an, ketika sedang mempersiapkan penerbitan seratus tahun karya Mendel, masalah itu meledak, menelurkan apa yang sejak itu disebut kontroversi Mendel-Fisher yang bertahan hingga hari ini. Saat ini ada dua posisi dalam hal ini: beberapa terus mempertahankan bahwa hasil Mendel benar-benar mungkin,

Diskusi juga telah diangkat tentang kemungkinan “penghapusan” Mendel dari beberapa eksperimen dan hasil yang tidak mengikuti aturan yang dia usulkan. Secara khusus, ini telah diperdebatkan sehubungan dengan apa yang disebut hukum ketiga Mendel.

Aturan ini menganjurkan bahwa “disposisi” yang berbeda menurut Mendel, gen menurut penemu kembali mereka, yang mengontrol variasi yang ada dalam karakter yang berbeda diwarisi secara independen.

Beberapa susunan gen yang dipelajari Mendel tidak diwariskan secara independen dan hasil ini tidak dimasukkan dalam publikasinya. Dan di sini apa yang mendukung Mendel adalah bahwa, seperti ilmuwan besar lainnya seperti Galileo atau Newton, ketika mereka pertama kali menerbitkan hukum umum alam, mereka tidak memperhitungkan kemungkinan pengecualian agar tidak membatalkannya di awal.

Dan dalam semua kasus ini, penjelasan kemudian ditemukan untuk “pengecualian” seperti itu sambil mempertahankan aturan. Dalam kasus Mendel, pengecualian yang disebutkan dijelaskan sebagai konsekuensi dari gen yang terlibat berada pada kromosom yang sama dan karena itu tidak diwariskan secara independen.

Dan kemudian teka-teki terakhir adalah mengapa, terlepas dari semua masalah yang disebutkan, Mendel dianggap sebagai bapak Genetika dan aturan yang dia temukan dalam eksperimennya dikenal sebagai hukum Mendel. Menurut beberapa orang, kenaikan ke “mezbah” Mendel-ilmuwan dan bukan agama-mungkin disebabkan oleh konfrontasi yang terjadi antara dua penemunya-yang disebutkan di atas Correns dan Hugo de Vries-untuk mempertahankan prioritas mereka dalam menemukan hukum warisan, sesuatu yang mereka berdua teliti.

Dan karena mereka tidak setuju, mereka “lebih suka” untuk mengaitkan prioritas tersebut dengan Mendel, pada saat, seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, diskusi yang kuat muncul tentang nilai variasi Mendel untuk evolusi. Dengan demikian mereka tidak tenggelam dalam kontroversi.

Tetapi setelah begitu banyak “masalah” yang tersisa adalah bahwa Mendel adalah seorang ilmuwan paradigmatik yang hebat, mungkin yang pertama dalam Biologi. Dan meskipun pada awalnya dia tidak mencoba memecahkan “masalah” hereditas, eksperimennya yang cermat mulai melihat aturan fenomena semacam itu. Akhirnya, dia “beruntung” bahwa mereka ditemukan kembali dan ditafsirkan dan kemudian dikonfirmasi, sehingga memunculkan ilmu baru: Genetika.

 

  Teka-teki dan Kontroversi Gregor Mandel

About the Author: Kanalonline

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.