Penaklukan luar angkasa

Penaklukan Ruang Angkasa Luar

Bisa dikatakan manusia mulai menaklukkan ruang angkasa dengan imajinasi, jauh sebelum teknologinya mewujudkannya. Selama berabad-abad, impian sastra dan sains membawa ruang angkasa ke Bumi, dengan sedikit banyak keberhasilan; Jika cerita sastra pertama hari ini tampak naif bagi kita, seperti Somnium karya Johannes Kepler (1634) atau perjalanan aneh Cyrano de Bergerac ke Bulan (1657), para ilmuwan juga memiliki kesalahan besar mereka, seperti kanal-kanal Mars .

Namun sayangnya, bukan mimpi yang akhirnya mendorong penaklukan antariksa, melainkan perselisihan: ketika pada 29 Juli 1955, Presiden AS Dwight Eisenhower menyatakan bahwa negaranya akan segera meluncurkan satelit ke orbit Bumi sebagai kontribusi untuk Tahun Geofisika Internasional (1957). -58) —pengumuman yang bisa digambarkan sebagai senjata awal perlombaan luar angkasa—, ini juga bukan proyek ilmiah belaka, juga bukan awal yang sebenarnya dari apa pun.

Penaklukan Ruang Angkasa

Sejak akhir Perang Dunia ke-2, dua kekuatan sekutu besar melawan Nazisme telah terlibat dalam Perang Dingin, sebuah kompetisi untuk menunjukkan bahwa kekuatan mereka lebih besar dan teknologi mereka lebih unggul; singkatnya, bahwa sistem politik, ekonomi dan sosialnya lebih baik. Salah satu bidang di mana perang ini akan dilancarkan adalah ruang angkasa,

Uni Soviet hanya membutuhkan waktu empat hari untuk bereaksi terhadap pengumuman musuhnya dengan pengumuman serupa lainnya. Perlombaan ruang angkasa disajikan, dan itu mulai didorong oleh kemajuan teknologi yang telah dikembangkan kedua kekuatan selama bertahun-tahun.

Uni Soviet segera memimpin dengan peluncuran satelit pertama, Sputnik 1 , pada 4 Oktober 1957. Blok Soviet juga memenangkan tonggak sejarah dengan menabrakkan perangkat pertama di Bulan (Luna 2, pada 13 September 1959) dan, di atas segalanya, untuk membawa manusia pertama ke luar angkasa pada 12 April 1961, kosmonot Yuri Gagarin di pesawat ruang angkasa Vostok 1.

Dan meskipun AS akan merespon dalam waktu kurang dari sebulan dengan penerbangan suborbital Alan Shepard di Mercury-Redstone 3 (Freedom 7), itu tidak akan menyamai pencapaian Gagarin sampai tahun berikutnya, dengan John Glenn di Mercury Friendship 7. .

Namun prestasi Gagarin juga menandai apa yang seharusnya menjadi tujuan dari perlombaan ini: pada tanggal 25 Mei 1961 , Presiden AS John F. Kennedy mempercayakan Kongres dengan komitmen untuk “menempatkan manusia di Bulan dan mengembalikannya dengan selamat”. bumi”.

Sementara tonggak baru dilampaui, pahlawan pertama juga tetap dalam perjalanan: pada 27 Januari 1967 tiga anggota awak Apollo 1, Gus Grissom, Ed White dan Roger Chaffee, tewas dalam kebakaran kapal mereka selama latihan , dan tiga beberapa bulan kemudian, pada 24 April, kosmonot Vladimir Komarov meninggal ketika dia menabrak tanah di Soyuz 1 .

Meskipun Uni Soviet telah memenangkan taruhan pertama dalam perlombaan luar angkasa , AS memenangkan penaklukan Bulan. Enam misi Apollo yang berhasil mendarat di bulan bergabung dengan “Houston, kami punya masalah” yang terkenal dari Apollo 13 .

Dihadapkan dengan kemenangan bulan dari saingannya, Uni Soviet memusatkan misi berawaknya di orbit Bumi, yang dengan berakhirnya program Apollo juga menjadi satu-satunya tujuan bagi astronot NASA dan aktor baru lainnya di papan ruang angkasa. Sejak 1972 tidak ada manusia yang melakukan perjalanan di luar orbit rendah Bumi.

Hari ini kita akhirnya menyaksikan langkah pertama dari janji kembali ke Bulan dengan program Artemis NASA, yang mungkin di masa depan akan membuka pintu untuk penaklukan perbatasan berikutnya: Mars.

 

Penaklukan Ruang Angkasa Luar

About the Author: Kanalonline

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.