Bintang Jatuh

Berburu Bintang Jatuh

Tanpa ragu, salah satu tontonan alam terbesar adalah malam berbintang. Beranjak dari kota-kota, kita masih menemukan tempat-tempat dengan latar belakang langit hitam dan ribuan bintang terlihat dengan mata telanjang. Pada awalnya mereka tampak tidak berubah, titik cahaya yang tampaknya tidak bergerak…tapi tiba-tiba, tanpa peringatan, kita melihat bagaimana sebuah bintang jatuh dengan kecepatan penuh menuju cakrawala. Fenomena ini begitu cepat sehingga kita tidak dapat memperingatkan siapa yang kita miliki di sebelah kita: kita telah melihat bintang jatuh .

Pada malam tertentu, tergantung pada keberuntungan kita, kita dapat melihat antara satu dan dua bintang jatuh per jam; tetapi pada tanggal-tanggal tertentu mereka terkonsentrasi dan lebih banyak lagi yang dapat dilihat: maka kita katakan bahwa ada hujan bintang.

Setiap tahun, di bulan Agustus, mulai tanggal 5, tontonan astronomis ini memasuki fase kemegahannya : semakin banyak yang terlihat per jam setiap malam, hingga tanggal 11, 12 dan 13, saat aktivitas maksimal.  Sejak saat itu intensitasnya menurun, hingga kira-kira tanggal 19. Hujan meteor Perseid. Dan di tahun 2022 ini kita harus memperhatikan tips observasinya, karena tahun ini perburuan bintang jatuh ini akan jauh lebih rumit dari biasanya.

Sekitar maksimum Perseid , para astronom memperkirakan hingga 100 bintang jatuh per jam di tahun-tahun yang baik , angka yang juga disebut THZ (Zenital Hourly Rate). Tapi itu perkiraan untuk kondisi sempurna. Angka ini mengacu pada jatuhnya benda-benda sekilas di seluruh langit, dengan kondisi langit yang sempurna, tanpa polusi cahaya dan bagi pengamat yang berpengalaman dan tanpa cacat visual, yang matanya juga mampu melihat seluruh kubah langit pada saat yang bersamaan. Meskipun itu tidak mungkin, hal yang normal, menjadi realistis, adalah bahwa kita dapat melihat antara 10 dan 20 per jam, yang tidak buruk sama sekali.

Tips Pengamatan Bintang Jatuh

  1. Anda harus melihat bintang jatuh tanpa teropong atau teleskop —tidak mungkin untuk menunjuknya begitu cepat—, ini adalah pemandangan yang bisa dilihat dengan mata telanjang.
  2. Semakin baik langit (gelap), semakin banyak bintang jatuh yang akan kita lihat. Untuk melakukan ini, kita harus menjauh sejauh mungkin dari polusi cahaya di pusat-pusat populasi.
  3. Ini adalah pertunjukan yang berlangsung selama berjam-jam, jadi mengambil kursi lipat atau kursi geladak membantu membuatnya lebih nyaman. Dan mengingat suhu turun di malam hari, mengenakan pakaian hangat sangat penting hampir di mana saja.
  4. Mereka tampaknya jatuh di seluruh langit, tetapi lebih banyak bintang jatuh terlihat di dekat konstelasi Perseus , yang terlihat di bagian timur laut (NE) langit—baik untuk belahan bumi utara maupun selatan—jadi kita harus memfokuskan kamera di sana. daerah pengamatan.
  5. Waktu itu penting. Pada tahun 2022 maksimum adalah pada tanggal 13 Agustus sekitar pukul 02.00 Universal Time. Momen yang sepertinya pantas untuk diobservasi. Namun tahun 2022 bukanlah tahun yang baik untuk melihat Perseids, karena bulan purnama akan sangat menghambat pengamatan sepanjang malam dari tanggal 12 hingga 13 Agustus, bahkan saat sudah larut malam dan Perseus berada di titik tertingginya.
    Pilihan yang lebih baik untuk melihat Perseids pada tahun 2022 (dan juga jauh lebih nyaman) adalah beberapa jam setelah matahari terbenam, 
    selama minggu terakhir bulan Juli dan hari-hari pertama bulan Agustus,karena Bulan hampir tidak akan menghalangi penglihatan langit malam itu. Itu masih antara Bulan baru dan kuartal pertama. Pada masa itu, hujan meteor Perseid akan aktif (dimulai pada pertengahan Juli) dan juga bertepatan dengan hujan meteor lainnya, Delta Aquarids , kurang populer karena lebih baik diamati dari belahan bumi selatan dan karena tidak sekuat dari Perseid.
  6. Aplikasi ponsel atau panduan langit akan membantu mengenali bintang dan objek lain yang terlihat.

Bukan Bintang

Meskipun tampak seperti jenis kematian bintang, meteor seperti meteor Perseid bukanlah bintang. Di ruang antar planet dalam tata surya terdapat berbagai jenis objek: asteroid, komet dan juga debu. Ketika Bumi melintasi jalurnya mengelilingi Matahari, hal serupa terjadi ketika seekor serangga menabrak kaca depan mobil dengan kecepatan tinggi: partikel-partikel debu ini memasuki atmosfer dengan kecepatan sekitar 50-60 kilometer per detik, sejak saat itu kita habiskan untuk menyebutnya meteor. Dampaknya brutal, udara di depan meteor terkompresi begitu banyak dan cepat sehingga memanas hingga ribuan derajat Celcius dan mulai bersinar saat terurai – saat itulah, dari permukaan, kita melihat bintang jatuh.

Kembali ke perumpamaan kaca depan, ada area di mana meteor-meteor ini menabrak, dengan cara yang sama seperti serangga di dalam mobil; daerah itu adalah konstelasi Perseus. Melihat keluar jendela bintang kita ke arah Perseus (timur laut) kita akan menunjuk langsung ke arah orbit Bumi ; dan jika kita melihat ke arah yang berlawanan (barat daya), kita akan melihat jendela belakang mobil: hanya sedikit serangga yang dapat kita lihat saat itu.

Debu Hangus

Tata surya memiliki mekanisme pembersihannya sendiri. Dalam beberapa ribu tahun, Matahari membersihkan semua debu di lingkungan luar angkasa kita , baik menjebaknya dengan gravitasinya yang sangat besar atau mendorongnya keluar dari sistem dengan tekanan ringannya.

Itulah mengapa sumber debu yang konstan diperlukan bagi kita untuk menikmati bintang jatuh, dan debu ini adalah komet . Melihat foto komet, kita dapat membayangkan alasannya: rambutnya yang berwarna-warni sebagian besar terdiri dari gas, tetapi dalam lintasannya ia juga meninggalkan jejak debu halus di belakangnya .

Ketika hujan bintang jatuh terjadi, yang terjadi adalah Bumi melewati area yang dahulu kala dikotori oleh komet dengan debu dari lontaran rambutnya. Pada akhirnya, salah satu fenomena alam yang paling indah tidak lebih dari debu komet , yang hangus saat memasuki atmosfer kita.

About the Author: Kanalonline

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.