Ilusi Optik

Mengapa Ilusi Optik Dapat Menipu Otak

15.000 tahun yang lalu, di sudut Prancis saat itu, seorang manusia Paleolitik mengukir patung batu mamut. Atau bison; kebenarannya adalah bahwa potongan itu mewakili satu atau lain binatang, tergantung pada bagaimana Anda melihatnya. Penemunya, Duncan Caldwell, mengusulkan bahwa itu adalah kasus ilusi optik tertua yang diketahui, karena kemiripannya dengan ilusi bebek-kelinci, sebuah gambar yang diterbitkan pada tahun 1892 yang sering dikutip sebagai salah satu contoh perintis studi modern tentang ini. penipuan visual. Di luar rasa ingin tahu Anda, saat ini ilusi optik adalah alat yang membantu mengungkap misteri persepsi dan kognisi.

Ilusi optik berkisar dari yang paling sederhana dan paling klasik seperti Müller-Lyer,  Ponzo,  Ebbinghaus atau Delboeuf, yang membuat kita melihat garis atau figur dengan ukuran berbeda yang sama satu sama lain, hingga geometri menakjubkan Kokichi Sugihara Jepang, yang menunjukkan kita membentuk sangat berbeda dalam penglihatan langsung suatu objek dan dalam pantulannya di cermin.

Psikolog Richard Gregory mengklasifikasikan ilusi optik menjadi ilusi fisik, fisiologis, dan kognitif, selanjutnya dibagi lagi menjadi fiksi, ambiguitas, paradoks, dan distorsi. Efek yang berbeda ini melibatkan mekanisme yang berbeda dan pada berbagai tingkat pemrosesan saraf.

Beberapa ilusi yang paling menakjubkan didasarkan pada efek yang sama, kontras simultan: kita sulit untuk percaya bahwa dua kotak memiliki warna abu-abu yang sama ketika kita melihatnya dengan latar belakang yang kontras, seperti dalam ilusi kotak-kotak Adelson. Efek ini pertama kali diidentifikasi pada abad ke-19, dan sejak itu membuat para ilmuwan sibuk mencoba mencari tahu apakah kunci dari efek tersebut terletak pada visi kita atau interpretasi kita tentang realitas; yaitu, apakah itu fisiologis atau psikologis.

Efek Kontras Simultan

Sebuah studi oleh Massachusetts Institute of Technology mengklaim memiliki jawabannya. Para peneliti membuat versi trik kontras kecerahan simultan, di mana satu latar belakang yang dianggap lebih terang sebenarnya lebih gelap dari yang lain. Jika kita mempercayai penilaian kita pada luminositas keduanya, pada yang pertama kita akan melihat sosok yang kontras lebih gelap daripada yang kedua, dan sebaliknya yang terjadi. Menurut pemimpin studi, ahli saraf komputasi Pawan Sinha, “hasil ini bertentangan dengan gagasan bahwa analisis kondisi pencahayaan tingkat tinggi berkontribusi pada estimasi kecerahan.”

Para ilmuwan juga telah memverifikasi bahwa ilusi kontras simultan tidak tergantung pada integrasi penglihatan binokular, dan itu juga terjadi pada anak-anak dengan kebutaan bawaan yang baru saja mendapatkan kembali penglihatan melalui operasi, sehingga tidak bergantung pada pembelajaran visual.

Secara keseluruhan, Sinha menunjukkan bahwa ilusi optik semacam ini “adalah fenomena tingkat rendah”, mungkin terletak di retina itu sendiri, dan itu tidak bergantung pada pemrosesan kognitif yang kompleks, bertentangan dengan apa yang diusulkan pada abad ke-19 oleh fisikawan. Hermann von Helmholtz; “Ini adalah sesuatu yang sistem visual siap lakukan sejak lahir,” ia menyimpulkan.

Sebagai ilmuwan penglihatan Michael Bach, profesor emeritus di Universitas Freiburg dan penulis katalog web ekstensif ilusi optik, menjelaskan kepada OpenMind, efek kontras simultan dijelaskan oleh penghambatan reseptor retina yang membantu kita membesar-besarkan perbedaan cahaya menjadi lebih baik. mempersepsikan lingkungan kita.

Kontras juga sebagian bertanggung jawab atas ilusi menakjubkan yang diciptakan oleh Akiyoshi Kitaoka Jepang pada tahun 2015, di mana stroberi dalam kue tampak merah dengan latar belakang kebiruan, meskipun berwarna abu-abu.

“Stroberi juga akan menempatkan mereka terutama di retina. Saya berasumsi bahwa itu adalah efek white balance yang melibatkan seluruh retina, bukan hanya retina lokal,” kata Bach.

Lebah dan Lalat Juga Merasakannya

Petunjuk lain bahwa beberapa dari ilusi ini tidak memerlukan otak manusia yang kompleks muncul dari fakta bahwa mereka juga dirasakan oleh spesies lain: kepekaan terhadap ilusi optik tertentu telah ditunjukkan pada monyet dan mamalia lain, serta pada ikan, reptil, dan burung. Tapi yang lebih mengejutkan adalah mengetahui bahwa itu juga terjadi pada serangga, dengan mata dan otak yang sangat berbeda dari kita. Pada tahun 2017, sebuah penelitian yang dipimpin oleh ilmuwan penglihatan Adrian Dyer dari RMIT University di Australia menunjukkan bahwa lebah menyerah pada ilusi Ebbinghaus , di mana dua sosok identik terlihat berbeda ukuran tergantung pada lingkungannya.

Baru-baru ini, sebuah studi Universitas Yale yang dipimpin oleh ahli saraf Damon Clark mengungkapkan bahwa lalat buah juga merasakan ilusi gerakan, di mana pola geometris statis tampak bergerak. Para peneliti melokalisasi efek ini di dua neuron spesifik lalat, dan eksperimen mereka menunjukkan bahwa otak serangga dan otak kita “mungkin menggunakan mekanisme serupa”. Seperti yang dijelaskan Dyer kepada OpenMind, menemukan paralelisme semacam itu pada spesies yang berjauhan dalam evolusi menunjukkan bahwa keduanya telah mengembangkan mekanisme serupa: “Saya pikir evolusi konvergen adalah penjelasan yang mungkin mengapa lalat dan manusia mengalami persepsi gerakan ilusi dengan cara yang sama.” . Juga untuk Clark “evolusi konvergen mungkin merupakan taruhan yang bagus”, katanya kepada OpenMind. Namun, Dyer tidak mengesampingkan bahwa manusia dan lalat telah mewarisi barang bawaan tertentu dari nenek moyang yang sama: “Mungkin ada mekanisme mendasar atau mendasar di otak yang memungkinkan pemrosesan serupa ini.”

Namun; Jika, seperti yang ditunjukkan Clark, “ketika kita melihat ilusi, itu karena otak kita menarik kesimpulan yang salah dari pola visual”, mengapa spesies yang berbeda tersebut mengembangkan mekanisme serupa yang membuat mereka jatuh ke dalam kesalahan seperti itu? Untuk ahli saraf, solusi yang mungkin adalah bahwa ilusi optik adalah efek samping dari proses yang berguna: sistem visual manusia dan lalat telah berevolusi untuk menghitung kontur terang dan gelap secara berbeda untuk meningkatkan apresiasi gerakan. “Pada dasarnya, lalat dan manusia menghuni lingkungan visual yang serupa, dan hasil kami menunjukkan bahwa mata mereka mungkin telah berevolusi untuk menangani terang dan gelap dengan cara yang sama saat mendeteksi gerakan.”

Jadi, “penemuan ini sebenarnya bermanfaat sebagian besar waktu, selama penglihatan alami,” kata Clark. Dalam kasus ilusi, itu adalah pola yang tidak biasa yang mengarah pada kesalahan. “Menurut teori ini, ilusi visual ada karena otak memanfaatkan keteraturan statistik di alam; dalam pengertian ini, ilusi umum ini mungkin merupakan contoh dari fenomena yang sama: otak menarik kesimpulan berdasarkan urutan tipikal dunia visual”.

 

Mengapa Ilusi Optik Dapat Menipu Otak

About the Author: Kanalonline

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.